Muka Tutungkusan .Upacara adat sunda

Wayang Golek Free Download























 Susunan Upacara Adat dalam Pernikahan

Dalam setiap perhelatan acara pernikahan tentunya akan ada banyak acara yang dilangsungkan, mulai dari acara penyambutan sampai kepada acara sawer panganten! Nah, jika Anda penasaran apa saja upacara adat yang ada dalam sebuah acara pernikahan, berikut ini susunan acara upacara adat dari Pernikahan Adat Sunda, lengkap dengan kawih atau pupuh ataupun lagu-lagu yang dilantunkan/ dikawihkan dalam acara tersebut.
Sawer Panganten



Prolog :
Assalamu’alaikum Wr. Wb
Hadirin nu dimulyakeun ku Alloh, nitih wanci nu mustari ninggang mangsa nu utama, cunduk waktuna, sabada dirapalan, Ema jeung Bapa seja nembrakeun kabungah ku mangrupa papatah ka hidep ……………………………………(+) ………………………….. (-) reunyepkeun ku hidep duaan hariring Ema dina :

Pangapungan (Istri)
Run turun panganten sakalih, diaping diginding nya lungsur, nya rampes bari kumeumeut bagja lengkah tumaninah, sukagalih suka wening endah dipayungan emas, kuring diaping, dipirig gending, deuh ditawur kembang malati nyambuang sa patamanan. Kembang hidep kembang siang, bentang hidep bentang siang, sing terang salalamina. Jalan anu rek di sorang hayu ayeuna ulah ka palang,

ayeuna cunduk waktuning
nitih wanci ngararabi
Neng ………………… miwah Cep ……………………
Hamo beunang dihalangan
Takdir ti Gusti yang widi
Qodar ti nu Maha kawasa.

Pameget :
mulunggung jalan rahayu
Ngembat jalan ngararabi
Awalna nya tepung rasa
Masket asih lahir batin
Dipatri ku akad nikah
Tingtrim asih laki-rabi

Prolog :
Neng …………………….. miwah Cep ……………….
Hidep bakal jadi jadi indung
Boga anak tur kudu jadi picontoeun
Cep ………………….
Hidep bakal jadi bapa
Jadi kapala rumah tangga
Kudu bisa ngajaga tur ngariksa
Silih titipkeun nya diri……
Regepkeun ku hidep dina kidung.

(Istri )
Ayeuna nya nawaetu
Ku asmana illahi
Bissmillah mah jait jalan
Rohman Rohim nu dipamrih
Ngambah hirup rumah tangga
Kenging rahmat di yang widi
Tumut ka papagah sepuh
Tawis mah hidep mupusti
Konci gedong kabagjaan
Aya di sepuh utami
Mundut mah anggur do’ana
Sangkan mulus raki rabi
Amiin Ya Robbal Alamin
Mugi Gusti nangtayungan

Kidung Bunga – Jemplang Karang

Malati ngajakan seuri
Kembang wera ngera-ngera
Kembang eros tumaros
Kamana ari dunungan
Dunungan anu miheman
Sasarina sok ngalangkung
Ka sim abdi ngalanglang

Prolog :
Sumangga acara kalung bunga dilaksanakeun
Solawat
Sallaloh ala wassalam
Sallaloh ala muhammad
Sallaloh alaihi wassalam
(Secukupnya)
Tolaal badru alaina, min sania watil wa’da …..

Istri (Sinom Degung) (ketok 3x)
Na tuh eta teh saha
Ngetrok panto lain wanci
Rek nyemah di lain wayah
Inggis teuing diri abdi
Istri (Sinom Degung) (ketok 3x)
Na tuh eta teh saha
Ngetrok panto lain wanci
Rek nyemah di lain wayah
Inggis teuing diri abdi
Istri (Sinom Degung) (ketok 3x)
Na tuh eta teh saha
Ngetrok panto lain wanci
Rek nyemah di lain wayah
Inggis teuing diri abdi
Istri (Sinom Degung) (ketok 3x)
Na tuh eta teh saha
Ngetrok panto lain wanci
Rek nyemah di lain wayah
Inggis teuing diri abdi

Bubuka Pintu
Istri (Sinom Degung) (ketok 3x)
Na tuh eta teh saha
Ngetrok panto lain wanci
Rek nyemah di lain wayah
Inggis teuing diri abdi
Pameget (Sinom Degung)
Nu geulis bet lali deui
Kapan urang tadi lawung
Dirapalan di istrenan
Maheutkeun pasini jangji
Istri Naha leres naha leres
Engkang teh panutan rasa
Pameget Piraku engkang rek cidra
Garoh bohong kanu geulis
Istri Duh engkang hapunten teuing
Sanes abdi bade nundung
Mun leres engkang satia
Ucapkeun kalimah kalih
Dibarung pangjurung laku
Dipayuneun sadayana
Sumangga engkang sumangga
Panto dibuka
Prolog Bral anaking
Enggeus ditampi
Geura ucapkeun 2 kalimah sahadah
Bissmillahirahmaniirahiim
Ashadu Alla illaha iLillah
Dst

Sungkem
Prolog
Pameget Sora bapa lagu indung gumulung
Dina hariring
Dua bapa restu Indung gumulung
Ka bale nyuncung
Istri Bral anaking bral anaking
Mangka bagja salawasna
Jung anaking jung anaking
Patepung Hirup najung
(Panganten masing-masing ka pangkonan ibu)
(Papatah)
Ibu abdi hapunten
Duh ibu anu ngakandung
Rumaos abdi teh laip
Kirang tata kirang titi
Kirang duduga peryoga
Ti kawit abdi dikandung
Mung nyesahkeun
Ibu bae…
Mugi ageung pangampura
PROLOG
(Panganten ngalih ka pangkonan Bapa)
PROLOG :
Duh bapa nu bijaksana
Sim abdi mundut pituduh
Bekel hirup lahir bathin
Didunya tur diakherat
Mugia abdi duaan
Kenging hirup kabagjaan
Bapa …
Hapunten teuing jembar manah
Pangampura

(teras ngalih ka Bapa + Ibu Mertua)

Ayun Ambing
Prolog :
Istri Ari ari ayun diayun ambing
Di ayun ayun ku samping
Nelengnengkung nelengnengkung
Duh bapa asih indung
Nelengnengkung ayeuna
Ka bale nyuncung
Pameget Ari ari ayun diayun
ayun ambing kusamping
geulis yap ka dieu
nu geulis pupunden ati
Sasarenga Ayun ayun ambing
Diayun ayun ku samping
Katresna nu wening ti indung
Nu tetep ngaping
Poma ulah rungsing
Sing janglar beurang jeung peuting

Prolog Sungkem :
- Ema, Abdi (-) ……………….. abdi (+)………..
Sabada dirapalan seja neda do’a
Ti ema reujeung ti bapa mugia
Dina raraga rumah tangga ginurur
Rahayu aya dina kabagjaan
+ Bral anaking ! beber layang tarik jangkar
Ema ngado’akeun, ya allah
Mugia pun anak ………………. + ……………..
Sing ginurur karahayuan …
- ngalih kanu janten rama ……
Kasep ……………… geulis ………………
- Bapa abdi …………………… + ……………………
Abdi ti kawit abi leubeut ku nyusahkeun
Bapa………….. kalayan ku abdi katampi
disuhun dua.
Embun-embunan kanyaah bapa
Atikan bapa ka diri abdi oge
Mugia Alloh nyubadanan sakumaha
Pamaksadan abdi bapa
- Bral anaking … geura miang
Geura jengkat pikanyaah ku hidep
Bojo hirup (Salaki hidep)
Dua ema kalayan bapa marengan
ka hidep duaan.

PROLOG :
(Ngalih ka Ibu Mertua)
- Ema ieu abdi, putra mantu ema
- Baeu (+) …………………… anaking ku ema
Hamo disaha-saha, Baeu (-) hamo di naha-
Naha, anak ema asal hiji jadi dua, poe ieu
Ema munajat ka Allah Subhanawataala
Tumamprak ku dua dampal leungeun,
Nampa kadatangan hidep, baeu bangken
Hidep anu dipikameumeut, nyaah
Anu moal daek laos, moal arek luntur ku
Waktu, baeu anaking baeu anaking….
(ngalih kanu janten rama mertua)
- Bapa ….abdi … putra mantu …
Ieu aya kajabi sabada abdi rengse
Akad pertikahan seja sujud mundut do’a
kalayan rido di salira
+ Bral anaking, mudah-mudahan
Jodo hidep duaan aya dina rido Gusti
Bapa ngajurung du’a, Ya Allah
Mugia pun anak aya dina ayem tentrem
Repeh rapih cageur bageur lahir bathin
Sareundeuk saigel, sabobot sapakayonan
Aya dina panangtayungan anjeun ya Allah
Bral anaking …
Do’a bapa marengan hidep
Robbana atina pidunya hasanah
Wabilakhiroti hasanah wakina adza bannar
Subhana robbul izzati ama ya sipun
Wassalamalal mursalin
walhamdulillahirrobbil alamin

Susunan Acara Siraman Pernikahan

Solawat (Allohumasolli dst)
(Ibu rama calik dina korsi panganten diapit ku keluarga jalan diamparan sinjang)

Sungkem ka Ibu teras ngumbah dua dampal sampean indung
- Sungkem ka Rama
- Ka Ua, Bibi dst
- Anggean panganten ku kembang sareng sinjang kebat

Di rawu, dipangku ku ibu rama nuju ka tempat pangrereban

Diibakan Ti kawit embun-embunan dugi ka sampean ku Ibu Rama ngangge cai kembang tina gentong kalayan disiuk ku gayung emas
- diteraskeun ngibakan ku nini, aki, ua, bibi dst.

Sesa cai dibanjurkeun ka panganten dugi ka seep

Dipangku ku ibu rama nuju ka kamar (digentos anggoan)

Related posts:

   1. Beberapa Contoh Undangan Pernikahan dalam Bahasa Indonesia dan Bahasa Sunda
   2. Contoh Biantara Basa Sunda
   3. Contoh Proposal dalam Bahasa Inggris
   4. Metode Sosiodrama dalam Pembelajaran di Kelas
   5. Contoh Makalah dalam Bahasa Inggris



pengertian upacara adat sunda


Nikah Sunda, Mau?
Diposkan oleh Cie Pipih
Pernikahan memang satu upacara sakral yang diharapkan sekali seumur hidup. Bentuk pernikahan banyak sekali bentuknya dari yang paling simple, dan yang ribet karena menggunakan upacara adat. Seperti pernikahan adat Sunda ini, kekayaan budaya tatar Sunda bisa dilihat juga lewat upacara pernikahan adatnya yang diwarnai dengan humor tapi tidak menghilangkan nuansa sakral dan khidmat.

Ada beberapa acara yang harus dilakukan untuk melangsungkan pernikahan, mulai dari lamaran dan lainnya.

I

Neundeun Omong (Menyimpan Ucapan)
Yaitu, Pembicaraan orang tua atau pihak Pria yang berminat mempersunting seorang gadis. Dalam pelaksanaannya neundeun omong biasanya, seperti berikut ini :

    * Pihak orang tua calon pengantin bertamu kepada calon besan (calon pengantin perempuan). Berbincang dalam suasana santai penuh canda tawa, sambil sesekali diselingi pertanyaan yang bersifat menyelidiki status anak perempuannya apakah sudah ada yang melamar atau atau masih (belum punya pacar)
    * Pihak orang tua (calon besan) pun demikian dalam menjawabnya penuh dengan benyolan penuh dengan siloka
    * Walapun sudah sepakat diantara kedua orang tua itu, pada jaman dahulu kadang-kadang anak-anak mereka tidak tahu.
    * Di beberapa daerah di wilayah pasundan kadang-kadang ada yang menggunakan cara dengan saling mengirimi barang tertentu. Seperti orang tua anak laki-laki mengirim rokok cerutu dan orang tua anak perempuan mengerti dengan maksud itu, maka apabila mereka setuju akan segera membalasnya dengan mengirimkan benih labu siam (binih waluh siam). Dengan demikian maka anak perempuannya itu sudah diteundeunan omong (disimpan ucapannya).


II

Narosan (Lamaran)
Dilaksanakan oleh orang tua calon pengantin beserta keluarga dekat, yang merupakan awal kesepakatan untuk menjalin hubungan lebih jauh. Pada pelaksanaannya orang tua anak laki-laki biasanya sambil membawa barang-barang, seperti yaitu :
- Lemareun, (seperti daun sirih, gambir, apu )
- Pakaian perempuan
- Cincin meneng
- Beubeur tameuh (ikat pinggang sang suka dipakai kaum perempuan terutama setelah melahirkan)
- Uang yang jumlahnya 1/10 dari jumlah yang akan dibawa pada waktu seserahan

Barang-barang yang dibawa dalam pelaksanaan upacara ngalamar itu tidak lepas dari simbol dan makna seperti :

    * Sirih, bentuknya segi tiga meruncing ke bawah kalau dimakan rasanya pedas. Gambir rasanya pahit dan kesat. Apu rasanya pahit. Tapi kalau sudah menyatu rasanya jadi enak dan dapat menyehatkan tubuh dan mencegah bau mulut.
    * Cincin meneng yaitu cincin tanpa sambungan mengandung makna bahwa rasa kasih dan sayang tidak ada putusnya
    * Pakaian perempuan, mengandung makna sebagai tanda mulainya tanggung jawab dari pihak laki-laki kepada perempuan
    * Beubeur tameuh, mengandung makna sebagai tanda adanya ikatan lahir dan batin antara kedua belah pihak

III

Tunangan
Pada tunangan dilakukan patukeur beubeur tameuh, yaitu penyerahan ikat pinggang warna pelangi atau polos pada si gadis.

IV

Seserahan

Dilakukan 3-7 hari sebelum pernikahan, yaitu calon pengantin pria membawa uang, pakaian, perabot rumah tangga, perabot dapur, makanan dan lainnya.

V

Seminggu atau 3 hari menjelang peresmian pernikahan, di rumah calon mempelai berlangsung sejumpah persiapan yang mengawali proses pernikahan, yaitu Ngebakan atau Siraman. Berupa acara memandikan calon pengantin agar bersih lahir dan batin, acara berlangsung siang hari di kediaman masing-masing calon mempelai. Bagi umat muslim, acara ini terlebih dahulu diawali dengan pengajian. Tahapan acara siraman adalah:

Ngecagkeun Aisan.
Calon pengantin wanita keluar dari kamar dan secara simbolis digendong oleh sang ibu, sementara ayah calon pengantin wanita berjalan di depan sambil membawa lilin menuju tempat sungkeman. Upacara ini dilaksanakan sehari sebelum resepsi pernikahan, sebagai simbol lepasnya tanggung jawab orang tua calon pengantin. Property yang digunakan:

    * Palika atau pelita atau menggunakan lilin yang berjumlah tujuh buah. Hal ini mengandung makna yaitu rukun iman dan jumlah hari dalam seminggu
    * Kain putih, yang mengandung makna niat suci
    * Bunga tujuh rupa, mengandung makna bahwa perilaku kita, selama tujuh hari dalam seminggu harus wangi yang artinya baik.
    * Bunga hanjuang, mengandung makna bahawa kedua calon pengantin akan memasuki alam baru yaitu alam berumah tangga.


Langkah-langkah upacara ini adalah:

    * Orang tua calon pengantin perempuan keluar dari kamar sambil membawa lilin/ palika yang sudah menyala,
    * Kemudian di belakangnya diikuti oleh calon pengantin perempuan sambil dililit (diais )oleh ibunya.
    * Setelah sampai di tengah rumah kemudian kedua orang tua calon pengantin perempuan duduk di kursi yang telah dipersiapkan
    * Untuk menambah khidmatnya suasana biasanya sambil diiring alunan kecapi suling dalam lagu ayun ambing.


Ngaras
Permohonan izin calon mempelai wanita kemudian sungkem dan mencuci kaki kedua orangtua pelaksanaan upacara ini dilaksanakan setelah upacara ngecagkeun aisan. Pelaksaannya sebagai berikut:


Calon pengantin perempuan bersujud dipangkuan orang tuanya sambil berkata:
"Ema, Bapa, disuhunkeun wening galihnya, jembar"
"manah ti salira. Ngahapunteun kana sugrining kalepatan sim abdi. Rehing dina dinten enjing pisan sim abdi seja nohonan sunah rosul. Hapunten Ema, hapunten Bapa hibar pangdu'a ti salira."

Orang tua calon perempuan menjawab sambil mengelus kepala anaknya:
"Anaking, titipan Gusti yang Widi. Ulah salempang hariwang, hidep sieun teu tinemu bagja ti Ema sareng ti Bapa mah, pidu'a sareng pangampura, dadas keur hidep sorangan geulis"

Selanjutnya kedua orang tua calon pengantin perempuan membawa anaknya ke tempat siraman untuk melaksanakan upacara siraman.

    * Pencampuran air siraman. Kedua orangtua menuangkan air siraman ke dalam bokor dan mengaduknya untuk upacara siraman.
    * Siraman. Diawali musik kecapi suling, calon pengantin wanita dibimbing oleh perias menuju tempat siraman dengan menginjak 7 helai kain. Siraman calon pengantin wanita dimulai oleh ibu, kemudian ayah, disusul oleh para sesepuh. Jumlah penyiram ganjil; 7, 9 dan paling banyak 11 orang. Secara terpisah, upacara yang sama dilakukan di rumah calon mempelai pria. Perlengkapan yang diperlukan adalah air bunga setaman (7 macam bunga wangi), dua helai kain sarung, satu helai selendang batik, satu helai handuk, pedupaan, baju kebaya, payung besar, dan lilin.



Pelaksanaan upacara siraman seperti berikut:

   1. Sesudah membaca doa, Ayah calon pengantin langsung menyiramkan air dimulai dari atas kepala hingga ujung kakunya. Setelah itu diteruskan oleh Ibunya sama seperti tadi. Dan dilanjutkan oleh kerabat yang harus sudah menikah.
   2. Pada siraman terakhir biasanya dilakukan dengan malafalkan jangjawokan (mantra) seperti berikut:


"cai suci cai hurip
cai rahmat cai nikmat
hayu diri urang mandi
nya mandi jeung para Nabi
nya siram jeung para Malaikat
kokosok badan rohani
cur mancur cahayaning Allah
cur mancur cahayaning ingsun
cai suci badan suka
mulih badan sampurna
sampurna ku paraniam"

    * Potong rambut atau Ngerik. Calon mempelai wanita dipotong rambutnya oleh kedua orangtua sebagai lambing memperindah diri lahir dan batin. Dilanjutkan prosesi ngeningan (dikerik dan dirias), yakni menghilangkan semua bulu-bulu halus pada wajah, kuduk, membentuk amis cau/sinom, membuat godeg, dan kembang turi. Perlengkapan yang dibutuhkan: pisau cukur, sisir, gunting rambut, pinset, air bunga setaman, lilin atau pelita, padupaan, dan kain mori/putih. Biasanya sambil dilantunkan jangjawokan juga:


Peso putih ninggang kana kulit putih
Cep tiis taya rasana
Mangka mumpung mangka melung
Maka eunteup kana sieup
Mangka meleng ka awaking, ngeunyeuk
seureuh

    * Rebutan Parawanten. Sambil menunggu calon mempelai dirias, para tamu undangan menikmati acara rebutan hahampangan dan beubeutian. Juga dilakukan acara pembagian air siraman.
    * Suapan terakhir. Pemotongan tumpeng oleh kedua orangtua calon mempelai wanita, dilanjutkan dengan menyuapi sang anak untuk terakhir kali masing-masing sebanyak tiga kali.
    * Tanam rambut. Kedua orangtua menanam potongan rambut calon mempelai wanita di tempat yang telah ditentukan.


Ngeuyeuk Seureuh
Kedua calon mempelai meminta restu pada orangtua masing-masing dengan disaksikan sanak keluarga. Lewat prosesi ini pula orangtua memberikan nasihat lewat lambang benda-benda yang ada dalam prosesi. Lazimnya, dilaksanakan bersamaan dengan prosesi seserahan dan dipimpin oleh Nini Pangeuyeuk (juru rias). Kata ngeuyeuk seureuh sendiri berasal dari ngaheuyeuk yang ngartinya mengolah. Acara ini biasanya dihadiri oleh kedua calon pengantin beserta keluarganya yang dilaksanakan pada malam hari sebelum akad nikah.

Pandangan hidup orang Sunda senantiasa dilandasi oleh tiga sifat utama yakni silih asih, silih asuh, dan silih asah atau secara literal diartikansebagai saling menyayangi, saling menjaga, dan mengajari. Ketiga sifat itu selalu tampak dalam berbagai upacara adat atau ritual terutama acara ngeuyeuk seureuh. Diharapkan kedua calon pengantin bisa mengamalkan sebuah peribahasa kawas gula jeung peuet (bagaikan gula dengan nira yang sudah matang) artinya hidup yang rukun, saling menyayangi dan sebisa mungkin menghindari perselisihan.

Tata cara Ngeuyeuk Sereuh:

   1. Nini Pangeuyeuk memberikan 7 helai benang kanteh sepanjang 2 jengkal kepada kedua calon mempelai. Sambil duduk menghadap dan memegang ujung-ujung benang, kedua mempelai meminta izin untuk menikah kepada orangtua mereka.
   2. Pangeuyeuk membawakan Kidung berisi permohonan dan doa kepada Tuhan sambil nyawer (menaburkan beras sedikit-sedikit) kepada calon mempelai, simbol harapan hidup sejahtera bagi sang mempelai.
   3. Calon mempelai dikeprak (dipukul pelan-pelan) dengan sapu lidi, diiringi nasihat untuk saling memupuk kasih sayang.
   4. Kain putih penutup pangeuyeukan dibuka, melambangkan rumah tangga yang bersih dan tak ternoda. Menggotong dua perangkat pakaian di atas kain pelekat; melambangkan kerjasama pasangan calon suami istri dalam mengelola rumah tangga.
   5. Calon pengantin pria membelah mayang jambe dan buah pinang. Mayang jambe melambangkan hati dan perasaan wanita yang halus, buah pinang melambangkan suami istri saling mengasihi dan dapat menyesuaikan diri. Selanjutnya calon pengantin pria menumbuk alu ke dalam lumping yang dipegang oleh calon pengantin wanita.
   6. Membuat lungkun, yakni berupa dua lembar sirih bertangkai berhadapan digulung menjadi satu memanjang, lalu diikat benang. Kedua orangtua dan tamu melakukan hal yang sama, melambangkan jika ada rezeki berlebih harus dibagikan.
   7. Diaba-abai oleh pangeuyeuk, kedua calon pengantin dan tamu berebut uang yang berada di bawah tikar sambil disawer. Melambangkan berlomba mencari rezeki dan disayang keluarga.
   8. Kedua calon pengantin dan sesepuh membuang bekas ngeuyeuk seureuh ke perempatan jalan, simbolisasi membuang yang buruk dan mengharap kebahagiaan dalam menempuh hidup baru.
   9. Menyalakan tujuh buah pelita, sebuah kosmologi Sunda akan jumlah hari yang diterangi matahari dan harapan akan kejujuran dalam membina kehidupan rumah tangga.


VI

Pada hari yang telah ditetapkan oleh kedua keluarga calon pengantin. Rombongan keluarga calon pengantin Pria datang ke kediaman calon pengantin perempuan. Selain membawa mas kawin, biasanya juga membawa peralatan dapur, perabotan kamar tidur, kayu bakar, gentong (gerabah untuk menyimpan beras). Di daerah Priangan, susunan acara upacara akad nikah biasanya sebagai berikut:

Pembukaan:

    * Penyambutan calon pengantin Pria, dalam acara ini biasanya di laksanan upacara mapag.
    * Mengalungkan untaian bunga melati
    * Gunting pita


Penyerahan calon Pengantin Pria:

   1. Yang mewakili pemasrahan calon pengantin pria biasanya adalah orang yang dituakan dan ahli berpidato.
   2. Yang menerima dari perwakilan wanita juga diwakilkan


Akad Nikah:

   1. Biasanya diserahkan pada KUA
   2. Pada hari pernikahan, calon pengantin pria beserta para pengiring menuju kediaman calon pengantin wanita, disambut acara Mapag Penganten yang dipimpin oleh penari yang disebut Mang Lengser. Calon mempelai pria disambut oleh ibu calon mempelai wanita dengan mengalungkan rangkaian bunga. Selanjutnya upacara nikah sesuai agama dan dilanjutkan dengan sungkeman dan sawer.


Setelah akad nikah, masih dilakukan beberapa upacara, yaitu:

Saweran.
Merupakan upacara memberi nasihat kepada kedua mempelai yang dilaksanakan setelah acara akad nikah. Melambangkan Mempelai beserta keluarga berbagi rejeki dan kebahagiaan. Kata sawer berasal dari kata panyaweran , yang dalam bahasa Sunda berarti tempat jatuhnya air dari atap rumah atau ujung genting bagian bawah. Mungkin kata sawer ini diambil dari tempat berlangsungnya upacara adat tersebut yaitu panyaweran.Berlangsung di panyaweran (di teras atau halaman). Kedua orang tua menyawer mempelai dengan diiringi kidung. Untuk menyawer, menggunakan bokor yang diisi uang logam, beras, irisan kunyit tipis, permen. Kedua Mempelai duduk berdampingan dengan dinaungi payung, seiring kidung selesai di lantunkan, isi bokor di tabur, hadirin yang menyaksikan berebut memunguti uang receh dan permen. Bahan-bahan yang diperlukan dan digunakan dalam upacara sawer ini tidaklah lepas dari simbol dan maksud yang hendak disampaikan kepada pengantin baru ini, seperti :

    * beras yang mengandung symbol kemakmuran. Maksudnya mudah-mudah setelah berumah tangga pengantin bisa hidup makmur
    * uang recehan mengandung symbol kemakmuran maksudnya apabila kita mendapatkan kemakmuran kita harus ikhlas berbagi dengan Fakir dan yatim
    * kembang gula, artinya mudah-mudah dalam melaksanakan rumah tangga mendapatkan manisnya hidup berumah tangga.
    * kunyit, sebagai symbol kejayaan mudah-mudahan dalam hidup berumah tangga bisa meraih kejayaan.
    * Kemudian semua bahan dan kelengkapan itu dilemparkan, artinya kita harus bersifat dermawan. Syair-syair yang dinyanyikan pada upacara adat nyawer adalah sebagai berikut :


KIDUNG SAWER

Pangapunten kasadaya
Kanu sami araya
Rehna bade nyawer heula
Ngedalkeun eusi werdaya
Dangukeun ieu piwulang
Tawis nu mikamelang
Teu pisan dek kumalancang

Megatan ngahalang-halang
Bisina tacan kaharti
Tengetkeun masing rastiti
Ucap lampah ati-ati
Kudu silih beuli ati
Lampah ulah pasalia
Singalap hayang waluya
Upama pakiya-kiya
Ahirna matak pasea

Meuleum Harupat ( Membakar Harupat )
Mempelai pria memegang batang harupat, pengantin wanita membakar dengan lilin sampai menyala. Harupat yang sudah menyala kemudian di masukan ke dalam kendi yang di pegang mempelai wanita, diangkat kembali dan dipatahkan lalu di buang jauh jauh. Melambangkan nasihat kepada kedua mempelai untuk senantiasa bersama dalam memecahkan persoalan dalam rumah tangga. Fungsi istri dengan memegang kendi berisi air adalah untuk mendinginkan setiap persoalan yang membuat pikiran dan hati suami tidak nyaman.

Buka pintu
Diawali mengetuk pintu tiga kali. Diadakan tanya jawab dengan pantun bersahutan dari dalam dan luar pintu rumah. Setelah kalimat syahadat dibacakan, pintu dibuka. Pengantin masuk menuju pelaminan..Dialog pengantin perempuan dengan pengantin laki-laki seperti berikut ini :

KENTAR BAYUBUD

Istri : Saha eta anu kumawani
Taya tata taya bemakrama
Ketrak- ketrok kana panto

Laki-laki : Geuning bet jadi kitu
Api-api kawas nu pangling
Apan ieu teh engkang
Hayang geura tepung
Tambah teu kuat ku era
Da diluar seueur tamu nu ningali

Istri : Euleuh karah panutan

Nincak Endog (Menginjak Telur)


Mempelai pria menginjak telur di baik papan dan elekan (Batang bambu muda), kemudian mempelai wanita mencuci kaki mempelai pria dengan air di kendi, me ngelapnya sampai kering lalu kendi dipecahkan berdua. Melambangkan pengabdian istri kepada suami yang dimulai dari hari itu.

Ngaleupas Japati ( Melepas Merpati )
Ibunda kedua mempelai berjalan keluar sambil masing masing membawa burung merpati yang kemudian dilepaskan terbang di halaman. Melambang kan bahwa peran orang tua sudah berakhir hari itu karena kedua anak mereka telah mandiri dan memiliki keluarga sendiri.

Huap Lingkung (Suapan)

    * Pasangan mempelai disuapi oleh kedua orang tua. Dimulai oleh para Ibunda yang dilanjutkan oleh kedua Ayahanda.
    * Kedua mempelai saling menyuapi, Tersedia 7 bulatan nasi punar ( Nasi ketan kuning ) diatas piring. Saling menyuap melalui bahu masing masing kemudian satu bulatan di perebutkan keduanya untuk kemudian dibelah dua dan disuapkan kepada pasangan .



Melambangkan suapan terakhir dari orang tua karena setelah berkeluarga, kedua anak mereka harus mencari sendiri sumber kebutuhan hidup mereka dan juga menandakan bahwa kasih sayang kedua orang tua terhadap anak dan menantu itu sama besarnya.

Pabetot Bakakak (Menarik Ayam Bakar)


Kedua mempelai duduk berhadapan sambil tangan kanan mereka memegang kedua paha ayam bakakak di atas meja, kemudian pemandu acara memberi aba aba, kedua mempelai serentak menarik bakakak ayam tersebut hingga terbelah. Yang mendapat bagian terbesar, harus membagi dengan pasangannya dengan cara digigit bersama.
Melambangkan bahwa berapapun rejeki yang didapat, harus dibagi berdua dan dinikmati bersama.

(Sumber: Saungdedymild)

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | cheap international calls